CONTOH KLIPPING KONFLIK ANTAR ETNIS DAYAK - MADURA DI SAMPIT TERLENGKAP

                                                                    KLIPPING

                              KONFLIK ANTAR ETNIS DAYAK-MADURA DI SAMPIT 

                                                                          D
                                                                          I
                                                                          S
                                                                          U
                                                                          S
                                                                          U
                                                                          N

                              OLEH :

                              NAMA : 

                              KELAS :


                                                       SMA NEGERI 13 BONE

                                               TAHUN PELAJARAN 2019/2020

          KONFLIK ANTAR ETNIS DAYAK-MADURA DI SAMPIT, KALIMANTAN TENGAH






Sampit adalah sebuah kabupaten di Provinsi Kalimantan Tengah. Dulu, 15 tahun yang lalu, didaerah sampit terjadi sebuah tragedi yang sangat kelam. Tragedi ini dinamai oleh sebagian besar orang dengan nama Tragedi Sampit.

Tragedi ini adalah sebuah tragedi yang sangat kejam dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia sebagai bangsa yang merdeka. Tragedi sampit ini terjadi karena banyak faktor yang mendorongnya. Faktor-faktor ini kemudian semakin hari semakin menumpuk, sehingga membuat orang semakin jengah dan resah.

Konflik dapat terjadi sebagai akibat hubungan sosial dalam masyarakat terganggu.

 Penyebab terganggunya hubungan sosial masyarakat tersebut sangat bervariasi, misalnya adanya perbedaan kultur, etnis, agama, kelompok atau golongan, status sosial ekonomi, kebijakan pemerintah dan lain-lain. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsi dan mengidentifikasi proses hubungan sosial dan isu sosial serta faktor-faktor penyebab konflik antar etnis Madura clan etnis Dayak di Sampit. Dan selanjutnya menentukan alternatif kebijakan yang akan direkomendasi, kepada pemerintah agar konflik yang sama tidak terulang lagi dimasa yang akan datang.

 Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan studi kasus, dalam hal ini studi kasusnya adalah proses hubungan sosial dan isu sosial yang bagaimana serta faktor-faktor apakah yang dapat menciptakan konflik antara etnis Madura dan etnis Dayak di Sampit, Kalimantan Tengah dan bagimana kebijakan yang dapat dilakukan agar kedua etnis dapat hidup berdampingan kembali dengan tentram. Pengumpulan data dilakukan dengan tehnik interviu mendalam, wawancara, dokumen dan survay. Kemudian dilalcuakn penilaian data dengan cara mengkategorikannya, memeriksa kebenarannya dan interpretasi data serta penyimpulan data. Untuk mendeskripsi proses hubungan sosial kedua etnis menggunakan indikator ketegangan sosial, terancam rasa aman dan pengingkaran dan panatisme budaya lokal. Dan untuk isu sosial menggunakan indikator isu balas dendam dan isu SARA serta isu Kota Sampit dijadikan Sampang kedua. Untuk mengidentifikasi faktor-faktor penyebab konflik menggunakan indikator kibijakan pemerintah, benturan budaya dan pemilahan sosial. Sedangkan untuk analisis kebijakan menggunakan analisis klasifikasi dengan karakteritik rasionalitas substantif.

Evaluasi kebijakan menggunakan tehnik Franklin Methode dan Equivalent Alaternatif Methode. Hasil penelitian menunjukan bahwa konflik antara etnis Madura dan etnis Dayak di Sampit, Kalimantan Tengah merupakan konflik antar kelompok etnis yaitu sebagai akibat memperjuangkan dan mempertahankan sumber daya dan nilai-nilai religius untuk mempertahankan kelompoknya masing-masing. Dengan kata lain konflik yang demikian adalah konflik kepentingan sosial-ekonomi dan budaya, bukan konflik agama. Faktor penyebab konflik etnis di Sampit dapat diidentifikasi sebagai berikut : terganggunya kebutuhan dasar warga etnis lokal yang berlarut-larut, sering terjadinya konflik sosial yang tidak pernah diselesaikan secara tuntas dan adanya peran elit lokal yang memanipulasi identitas etnis.

Kebijakan yang direkomendasikan adalah kebijakan penyebabaran dan peningkatan sosial, ekonomi dan politik warga etnis lokal, kebijakan pelaksanaan dan penegakan hula= yang efektif pasca konflik etnis dan kebijakan budaya Rumah Betang dijadikan kultur dominan di Bumi Tambun Bungai. pemulangan etnis Madura ke Kalimantan Tengah atau ketempat asal dengan syarat dan perlu adanya kebijakan pra pemulangan baik bagi etnis Madura maupun kepada etnis Dayak agar mereka lebih siap mental dan emosinya menerima konflik sebagai musibah dan tidak saling dendam.


Hikmah yang Bisa diambil dari Peristiwa Ini

Kejadian ini berlangsung sekitar satu bulan, akhir Februari sampai pertengahan maret. Kerusuhan yang akhirnya menjalar ke berbagai penjuru Kalimantan Tengah justru meninggalkan banyak sekali luka dan duka pada kedua belah pihak.

Di akhir konflik ini, kedua pihak membuat perjanjian yang intinya berdamai. Perjanjian ini tertulis dalam sebuah buku yang berisi beberapa persyaratan dan perjanjian damai.
Kemudian, hal paling penting adalah mencari hikmah dari apa yang sudah terjadi sehingga kedepan nya kejadian semacam ini bisa dihindari sebaik mungkin.

Beberapa hikmah yang bisa diambil:

1. Kurangnya perhatian dan pengawasan dari pemerintahan setempat membuat masyarakat menjadi berpikiran buruk terhadap kinerja dari aparat pemerintahan, maka sudah seharusnya para aparatur pemerintahan meningkatkan kinerja nya dengan lebih memperhatikan kebutuhan masyarakatnya.

2. Sikap toleransi dalam bermasyarakat ternyata sangat dibutuhkan demi terlaksananya kehidupan bermasyarakat yang baik dan lancar.


REFRENSI :
https://satujam.com/tragedi-sampit/
http://etd.repository.ugm.ac.id/index.php?mod=penelitian_detail&sub=PenelitianDetail&act=view&typ=html&buku_id=7845
https://www.kompasiana.com/pandu_wibowo/54f6d84fa33311ea608b4a5e/konflik-antar-etnis-penyebab-dan-solusi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar